Biaya Bahan Baku (BBB)

Biaya bahan baku (BBB) adalah salah satu unsur biaya yang penting dalam perusahaan industri atau manufaktur selain biaya tenaga kerja langsung dan biaya overhead pabrik.

Biaya tersebut penting dikarenakan merupakan unsur utama dalam membuat suatu produk di perusahaan manufaktur.

Hal tersebut nantinya akan mempengaruhi juga harga jual dari produk tersebut, yang kaitannya nanti dengan keuntungan yang didapatkan.

Nah, untuk lebih jelasnya Yuk simak pembahasan-nya dalam artikel ini dengan seksama!!

Pengertian Biaya Bahan Baku (BBB)

Pengertian dari bahan baku adalah bahan yang digunakan dalam proses produksi untuk membentuk satu kesatuan yang tidak terpisahkan dari produk jadi dan sebagai unsur yang diolah dengan menggunakan biaya tenaga kerja dan biaya overhead pabrik.

Sedangkan biaya bahan baku adalah suatu biaya yang ditanggung atau dikeluarkan untuk mendapatkan bahan baku yang digunakan dalam proses produksi.

Perlu diketahui bahwa harga pokok bahan baku ini terdiri dari:

  • Harga beli
  • Biaya angkut
  • Dan berbagai biaya lainnya yang dikeluarkan dalam mempersiapkan bahan baku untuk siap digunakan dalam proses produksi.

Sehingga harga pokok bahan baku bukan hanya harga yang terdapat di dalam faktur pembelian atau harga beli saja.

Berbagai biaya lainnya yang pada umumnya ikut dalam perhitungan sebagai biaya bahan baku selain harga beli dan biaya angkut adalah sebagai berikut.

  • Biaya pesan
  • Biaya penerimaan
  • Biaya pembongkaran
  • Biaya pemeriksaan
  • Biaya asuransi
  • Dan biaya pergudangan

BBB dicatat hanya sebesar harga beli berdasarkan faktur pembelian. Hal tersebut dikarenakan berbagai biaya lainnya yang terjadi selain harga beli sulit untuk dapat diperhitungkan kepada harga pokok bahan baku yang dibeli.

Berbagai biaya lainnya tersebut diperhitungkan sebagai biaya overhead pabrik. Berbagai biaya lainnya tersebut disebut juga sebagai biaya bahan pembantu atau sebagai bahan penolong.

 

Sistem Pembelian Bahan Baku

Transaksi pembelian pembelian yang dilakukan di dalam negeri atau lokal melibatkan berbagai bagian, diantaranya bagian produksi, gudang, pembelian, penerimaan barang, dan akuntansi.

Beberapa dokumen sumber dan juga pendukung yang dibuat dalam transaksi pembelian lokal adalah sebagai berikut.

  1. Surat permintaan pembelian.
  2. Surat order pembelian.
  3. Laporan penerimaan barang.
  4. Faktur yang berasal dari penjual.

Sistem pembelian lokal bahan baku ini terdiri dari beberapa prosedur, diantaranya sebagai berikut.

1. Prosedur Permintaan Pembelian Bahan Baku

Apabila jumlah persediaan bahan baku yang tersedia di gudang sedikit atau sudah mencapai jumlah tingkat minimum pemesanan kembali atau reorder point.

Bagian gudang selanjutnya akan membuat surat permintaan pembelian atau purchase requisition. Dokumen tersebut akan dikirimkan ke bagian pembelian.

Berikut ini adalah contoh dari surat permintaan pembelian.

surat permintaan pembelian2. Prosedur Order Pembelian

Pada bagian pembelian akan dilakukan pembelian berdasarkan surat permintaan pembelian yang berasal dari bagian gudang.

Untuk pemilihan supplier, maka bagian pembelian akan mengirimkan surat permintaan penawaran harga atau purchase price quotation kepada para calon supplier.

Surat tersebut berisikan permintaan informasi harga dan berbagai syarat pembelian dari setiap supplier tersebut.

Kemudian setelah supplier yang dianggap baik sudah terpilih, maka bagian pembelian akan membuat surat order pembelian.

Surat order pembelian tersebut akan dikirimkan kepada supplier yang sudah dipilih. Berikut ini adalah contoh dari surat order pembelian.

surat order pembelian3. Prosedur Penerimaan Bahan Baku

Supplier akan mengirimkan bahan baku kepada perusahaan sesuai dengan yang terdapat di dalam surat order pembelian yang diterimanya.

Bagian penerimaan barang mempunyai tugas dalam melakukan penerimaan barang, memeriksa kualitas, kuantitas, jenis dan juga spesifikasi bahan baku yang diterima oleh supplier dengan tebusan surat order pembelian.

Jika bahan baku yang diterima sudah sesuai dengan apa yang dipesan atau sesuai dengan yang ada di dalam surat order pembelian, maka bagian penerimaan barang akan membuat laporan penerimaan barang.

Laporan tersebut untuk dikirimkan kepada bagian akuntansi. Berikut ini adalah contoh dari laporan penerimaan barang.

biaya bahan baku4. Prosedur Pencatatan Penerimaan Bahan Baku di Bagian Gudang

Bagian penerimaan kemudian menyerahkan bahan baku yang sudah diterima dari supplier kepada bagian gudang.

Bagian gudang bertugas untuk menyimpan bahan baku tersebut dan mencatat jumlah dari bahan baku yang diterima dari bagian penerimaan barang dalam kartu gudang atau stock card pada kolom “masuk”.

Stock card ini dipakai oleh bagian gudang untuk melakukan pencatatan mutasi setiap jenis barang yang ada di dalam gudang.

Stock card hanya berisikan berbagai informasi tentang harga barang yang tersimpan di dalam gudang.

Catatan yang ada di dalam stock card tersebut diawasi atau di-pantau dengan catatan yang diselenggarakan oleh bagian akuntansi yang berupa kartu persediaan atau inventory card sebagai akun pembantu persediaan.

Selain melakukan pencatatan mutasi barang gudang dalam stock card, bagian gudang juga mencatat barang dalam kartu barang atau inventory tag.

Kartu baran tersebut akan digantungkan atau ditempel-kan pada tempat penyimpanan setiap jenis barang. Berikut ini adalah contoh dari kartu gudang dan kartu barang.

kartu gudang

kartu barang5. Prosedur Pencatatan Utang

Dalam proses ini bagian pembelian akan menerima faktur pembelian dari supplier. Selanjutnya bagian pembelian akan memberikan tanda tangan di atas faktur pembelian.

Tanda tangan tersebut sebagai bukti persetujuan bahwa faktur bisa dibayar, karena supplier sudah memenuhi berbagai syarat pembelian yang sudah ditentukan oleh perusahaan.

Faktur pembelian yang sudah ditandatangani oleh bagian pembelian tersebut kemudian akan diserahkan kepada bagian akuntansi.

Setelah bagian akuntansi menerima faktur pembelian bahan baku tersebut, maka bagian akuntansi akan langsung melakukan pemeriksaan terhadap ketelitian perhitungan yang ada di dalam faktur pembelian.

Selain itu bagian akuntansi juga akan mencocokkan faktur pembelian dengan informasi atau data yang ada di dalam tembusan surat order pembelian yang diterima dari bagian pembelian dan laporan penerimaan barang yang diterima dari bagian penerimaan barang.

Faktur pembelian tersebut yang dilampirkan dengan tembusan surat order pembelian dan laporan penerimaan barang akan dimasukkan atau dicatat di dalam jurnal pembelian oleh bagian akuntansi.

Kemudian setelah dicatat dalam jurnal pembelian, maka faktur pembelian dan juga dokumen pendukungnya akan dicatat di dalam kartu persediaan pada kolom “masuk”.

Kartu persediaan ini digunakan sebagai pembantu untuk mencatat persediaan bahan baku. Berikut ini adalah contoh dari kartu persediaan.

Kartu Persediaan

 

Harga Pokok Bahan Baku yang Dibeli

Berdasarkan pada prinsip akuntansi yang berterima umum, lazimnya biaya yang terjadi untuk mendapatkan bahan baku dan untuk menempatkannya dalam kondisi siap digunakan, adalah unsur harga pokok bahan baku yang dibeli.

Sehingga, harga pokok bahan baku tidak hanya berupa harga yang terdapat di dalam faktur pembelian saja.

Harga pokok bahan baku ini terdiri dari harga beli (harga yang ada di dalam faktur pembelian) ditambah dengan berbagai macam biaya pembelian dan berbagai biaya untuk menyiapkan bahan baku tersebut dalam kondisi siap digunakan.

Harga beli dan juga biaya angkut adalah suatu unsur yang mudah untuk diperhitungkan sebagai harga pokok bahan baku.

Sedangkan untuk berbagai macam biaya pesan atau order cost, biaya penerimaan, pemeriksaan, pembongkaran, pergudangan, dan asuransi, dan biaya akuntansi bahan baku adalah berbagai macam unsur biaya yang sulit untuk diperhitungkan pada harga pokok bahan baku yang dibeli.

Dalam praktiknya, harga pokok bahan baku hanya dicatat sebesar harga beli berdasarkan faktur pembelian dari supplier.

Hal tersebut dilakukan karena pembagian biaya pembelian kepada setiap jenis bahan baku membutuhkan biaya akuntansi yang mungkin lebih besar jika dibandingkan dengan manfaat ketelitian perhitungan harga pokok yang didapatkan.

Oleh karena hal tersebutlah, maka berbagai biaya yang dikeluarkan untuk mendapatkan bahan baku dan untuk menjadikan bahan baku dalam kondisi siap digunakan, pada umumnya akan dimasukkan atau diperhitungkan sebagai unsur biaya overhead pabrik.

Jika dalam pembelian bahan baku, supplier memberikan potongan harga (cash discount), maka cash discount tersebut akan diperlakukan sebagai pengurang harga pokok bahan baku yang dibeli.

Pada umumnya dalam melakukan pembelian bahan baku, suatu perusahaan akan membayar biaya angkut untuk berbagai jenis bahan bak yang dibeli.

Nah, hal tersebut menjadi masalah tentang pengalokasian biaya angkut pada setiap jenis bahan baku yang diangkut. Oleh karena itu diperlakukan yang tepat pada biaya angkut tersebut.

Perlakukan biaya angkutan dapat dibedakan menjadi 2, yaitu sebagai berikut:

1. Sebagai Tambahan Harga Pokok Bahan Baku yang Dibeli

Jika biaya angkut ini diperlakukan sebagai tambahan harga pokok bahan baku yang dibeli, maka pengalokasian dari biaya angkut pada setiap jenis bahan baku bisa berdasarkan pada beberapa hal berikut ini.

  • Perbandingan kuantitas.
  • Perbandingan harga faktur.
  • Tarif yang ditentukan di-muka.

Catatan:

Dalam pengalokasian biaya angkut berdasarkan tarif yang ditentukan di-muka, jika pada akhir periode akuntansi dalam akun biaya angkut terdapat selisih antara biaya angkut yang dibebankan dengan biaya angkut yang sesungguhnya dan jumlah selisih-nya material, maka selisih tersebut akan dibagikan ke beberapa akun, yaitu:

  1. Akun persediaan bahan baku.
  2. Akun persediaan barang dalam proses.
  3. Akun persediaan produk jadi.
  4. Akun harga pokok penjualan.

Jurnal yang dibuat untuk melakukan pencatatan tersebut adalah sebagai berikut.

Persediaan bahan bakuRp.$$$
Persediaan barang dalam prosesRp.$$$
Persediaan produk jadiRp.$$$
Harga pokok penjualanRp.$$$
Biaya angkutRp.$$$
Jurnal tersebut dibuat jika biaya angkut sesungguhnya
lebih besar (>) dari biaya angkut yang dibebankan atas dasar tarif.

Namun, jika selisih antara biaya angkut yang dibebankan dengan biaya angkut sesungguhnya tidak material, maka selisih tersebut dapat langsung ditutup ke dalam akun harga pokok penjualan.

Contoh Soal 1

PT Mastah Bisnis dalam melakukan aktivitas produksinya membutuhkan 3 jenis bahan baku yaitu X, Y, dan Z. Pada tanggal 5 Febuari 2021 melakukan pembelian bahan baku sebagai berikut.

Nama BarangUnitHarga per UnitJumlah
Bahan X5.000 kgRp.400Rp.2.000.000
Bahan Y2.000 kgRp.750Rp.1.500.000
Bahan Z3.000 kgRp.500Rp.1.500.000
Total10.000 kgTotalRp.5.000.000

Biaya angkut yang dibayarkan untuk mengangkut ke-3 jenis bahan baku tersebut adalah Rp. 375.000.

Dari data tersebut buatlah suatu alokasi biaya angkut pada setiap jenis bahan jika pembebanan biaya angkut pembelian berdasarkan atas:

  1. Perbandingan kuantitas
  2. Perbandingan harga faktur

Jawab:

  • Perbandingan kuantitas
Bahan X5.000 / 10.000 x Rp.375.000 =Rp.187.500
Bahan Y2.000 / 10.000 x Rp.375.000 =Rp.75.000
Bahan Z3.000 / 10.000 x Rp.375.000 =Rp.112.500
  • Perbandingan harga faktur
Bahan XRp.2.000.000 / Rp.5.000.000 x Rp.375.000 =Rp.150.000
Bahan YRp.1.500.000 / Rp.5.000.000 x Rp.375.000 =Rp.112.500
Bahan ZRp.1.500.000 / Rp.5.000.000 x Rp.375.000 =Rp.112.500

Contoh Soal 2

Biaya angkut yang diperkirakan akan ditanggung pada tahun 20×1 yaitu sebesar Rp.2.500.000, dan jumlah bahan baku yang diangkut diperkirakan sebanyak 50.000 kg.

Tarif biaya angkut pada tahun 20×1 adalah sebesar Rp.50/kg. Berikut ini adalah jumlah bahan baku yang dibeli dan juga alokasi biaya angkutan atas dasar tarif pada tahun 20×1.

Jawab:

Nama
Barang
UnitHarga FakturBiaya Angkut
yang Dibebankan
atas Dasar Tarif
Harga Pokok
Bahan Baku
(A) X Rp.50(B) + (C)
(A)(B)(C)(D)
Bahan X25.000 kgRp.5.000.000Rp.1.250.000Rp.6.250.000
Bahan Y15.000 kgRp.4.500.000Rp.750.000Rp.5.250.000
Bahan Z10.000 kgRp.4.000.000Rp.500.000Rp.4.500.000
Total50.000 kgRp.13.500.000Rp.2.500.000Rp.16.000.000

Apabila biaya angkut sesungguhnya yang dibayar pada tahun 20×1 adalah sebesar Rp.2.400.000, maka jurnal yang bisa dibuat pada tahun 20×1 untuk mencatat bahan baku yang dibeli adalah sebagai berikut.

  • Jurnal pembelian bahan baku
TanggalKeterangan / Nama AkunRefDebet (Rp)Kredit (Rp)
Persediaan bahan baku13.500.000
Utang dagang13.500.000
  • Jurnal pembebanan biaya angkut atas dasar tarif
TanggalKeterangan / Nama AkunRefDebet (Rp)Kredit (Rp)
Persediaan bahan baku2.500.000
Biaya angkut2.500.000
  • Jurnal pencatatan biaya angkut yang sesungguhnya terjadi
TanggalKeterangan / Nama AkunRefDebet (Rp)Kredit (Rp)
Biaya angkut2.400.000
Kas2.400.000
  • Jurnal penutupan saldo akun biaya angkut ke akun harga pokok penjualan
TanggalKeterangan / Nama AkunRefDebet (Rp)Kredit (Rp)
Biaya angkut100.000
Harga pokok penjualan100.000
Rp.2.500.000 – Rp.2.400.000

2. Sebagai Tambahan Harga Pokok Bahan Baku, Tapi Sebagai Unsur BOP

Dengan memakai cara ini, biaya angkut tidak diperhitungkan sebagai tambahan harga pokok bahan baku, tapi sebagai unsur dari biaya overhead pabrik.

Pada saat awal tahun anggaran, jumlah dari biaya angkut yang dikeluarkan selama 1 tahun akan diperkirakan atau ditaksir.

Jumlah taksiran biaya angkut tersebut akan diperhitungkan sebagai unsur dari biaya overhead pabrik dalam menentukan tarif biaya overhead pabrik.

Biaya angkut sesungguhnya selanjutnya akan dicatat pada sisi debet akun biaya overhead pabrik sesungguhnya.

 

Biaya Unit Organisasi dalam Perolehan Bahan Baku

Di awal penjelasan dalam artikel ini sudah dijelaskan bahwa harga pokok bahan baku itu terdiri dari harga yang terdapat di dalam faktur ditambah dengan berbagai biaya pembelian dan biaya untuk menyiapkan bahan baku.

Dalam melakukan pembelian bahan baku, unit organisasi yang berhubungan dalam kegiatan pembelian bahan baku adalah bagian pembelian, bagian penerimaan, bagian gudang, dan bagian akuntansi persediaan.

Sehingga, jika biaya pembelian akan diperhitungkan sebagai harga pokok bahan baku, maka setiap biaya yang ada pada setiap bagian tersebut harus diperhitungkan.

Berbagai biaya yang berhubungan dengan pembelian bahan baku dari setiap bagian tersebut sebagian besar belum bisa diperhitungkan ketika bahan baku yang dibeli diterima di gudang.

Oleh karena itu, akan muncul kesulitan dalam melakukan perhitungan biaya pembelian sesungguhnya yang harus dibebankan pada harga pokok bahan baku yang dibeli.

Untuk dapat mengatasi permasalahan tersebut, maka harus dibuat tarif pembebanan biaya pembelian pada masing – masing jenis bahan baku yang dibeli.

Apabila biaya pembelian dibebankan pada bahan baku yang dibeli berdasarkan tarif, maka perhitungan tarif biaya pembelian dapat dilakukan sebagai berikut.

  1. Jumlah biaya setiap bagian yang berhubungan dengan transaksi pembelian bahan baku diperkirakan selama 1 tahun anggaran.
  2. Ditentukan dasar pembebanan biaya setiap bagian dan ditaksir berapa jumlahnya dalam tahun anggaran.
  3. Ditentukan tarif pembebanan biaya setiap bagian dengan cara membagi biaya dari setiap bagian dengan dasar pembebanan.

Dasar dan Tarif Biaya Pembelian Setiap Bagian

Berikut ini adalah dasar pembebanan biaya pembelian setiap bagian yang berhubungan dalam pengadaan bahan baku.

BagianDasar PembebananTarif Pembebanan Biaya
Pembelian
PembelianJumlah frekuensi
pembelian atau volume
pembelian.
Tarif per transaksi
pembelian atau tarif
masing – masing jumlah
harga faktur pembelian.
PenerimaanJumlah jenis bahan yang
diterima.
Tarif per jenis bahan
yang diterima.
GudangJumlah jenis bahan,
kuantitas, atau nilai
rupiah.
Tarif per jenis bahan; per
meter kubik atau per
nilai rupiah bahan baku
yang disimpan di gudang.
Akuntansi PersediaanJumlah frekuensi
pembelian.
Tarif per transaksi
pembelian.
Sumber: Mulyadi (2009:287)

Berbagai macam biaya sesungguhnya yang dikeluarkan oleh setiap bagian yang berhubungan dengan pengadaan bahan didebetkan dalam akun biaya setiap bagian yang dibebankan.

Jika terjadi selisih dalam setiap akun biaya masing – masing bagian yang dibebankan, maka perlakuannya sama seperti selisih yang terdapat dalam akun biaya angkut.

Jurnal yang dapat dibuat untuk mencatat pembebanan biaya pembelian pada harga pokok bahan baku atas dasar tarif adalah sebagai berikut.

TanggalKeterangan / Nama AkunRefDebet (Rp)Kredit (Rp)
PersediaanRp.$$$
       Biaya bagian pembelian yang dibebankanRp.$$$
       Biaya bagian penerimaan yang dibebankanRp.$$$
       Biaya bagian gudang yang dibebankanRp.$$$
       Biaya bagian akuntansi persediaan yang dibebankanRp.$$$

 

Biaya yang Diperhitungkan dalam Harga Pokok Bahan Baku yang Diimpor

Jika bahan bakunya diimpor dari luar negeri, tentunya unsur harga pokoknya berbeda dengan bahan baku yang dibeli dari dalam negeri.

Dalam perdagangan luar negeri, harga barang yang disepakati bersama antara pembeli dan penjual akan berdampak pada berbagai biaya yang menjadi tanggungan si pembeli.

Bahan baku bisa diimpor dari luar negeri dengan menggunakan beberapa syarat harga diantaranya sebagai berikut.

  1. Free Alongside Ship (FAS).
  2. Free on Board (FoB).
  3. Cost and Freight (C & F).
  4. Cost, Insurance, and Freight (C I & F).

Pada syarat harga C & F pembeli akan menanggung biaya asuransi laut dan penjual akan menanggung biaya angkut laut-nya.

Pada syarat harga C I & F pembeli hanya akan menanggung biaya berbagai biaya untuk mengeluarkan bahan baku dari pelabuhan pembeli dan berbagai biaya lain sampai barang diterima di gudang pembeli.

Dalam syarat harga C I & F biaya angkut laut dan juga biaya asuransi laut-nya akan diperhitungkan sebagai harga barang oleh penjual.

Harga pokok bahan baku yang diimpor terdiri dari beberapa macam yaitu sebagai berikut.

Harga FOBRp.$$$
Angkutan laut (ocean freight)Rp.$$$
Harga C & FRp.$$$
Biaya asuransi laut (marine
insurance)
Rp.$$$
Harga C I & FRp.$$$
Biaya bankRp.$$$
Bea masuk & biaya pabean
lainnya
Rp.$$$
Pajak penjualan imporRp.$$$
Biaya gudangRp.$$$
Biaya ekspedisi muatan kapal lautRp.$$$
Biaya transport lokalRp.$$$
Harga pokok bahan bakuRp.$$$

Beberapa biaya tersebut merupakan contoh dari unsur biaya bahan baku yang diimpor dari luar negeri. Biaya – biaya tersebut tidak lah baku seperti itu.

 

Penilaian Persediaan Bahan Baku yang Dipakai dalam Produksi

Karena dalam suatu periode akuntansi biasanya terjadi fluktuasi atau perubahan harga, maka harga beli bahan baku juga bisa berbeda dari pembelian yang satu dengan pembelian yang lainnya.

Sehingga persediaan bahan baku yang ada di-gudang memiliki harga pokok yang berbeda – beda, meskipun jenis bahan bakunya sama.

Tentunya hal tersebut menyebabkan masalah dalam penentuan harga pokok bahan baku yang digunakan dalam produksi.

Untuk dapat mengatasi hal tersebut dibutuhkan berbagai macam metode penilaian / pencatatan / penentuan harga pokok bahan baku yang dipakai dalam produksi.

Beberapa metode penilaian persediaan tersebut diantaranya adalah sebagai berikut.

  1. Metode identfikasi khusus.
  2. Metode masuk pertama keluar pertama / first in first out (FIFO).
  3. Metode masuk terakhir keluar pertama / last in first out (LIFO).
  4. Metode rata – rata bergerak.
  5. Metode rata – rata tertimbang.
  6. Dan lain sebagainya.

Untuk mengetahui lebih dalam tentang penilaian persediaan bahan baku, silahkan bisa di baca dalam artikel berikut ini.

Sisa Bahan Baku (Scrap Materials)

Dalam proses produksi, tidak seluruh bahan baku bisa menjadi produk jadi. Bahan baku yang mengalami kerusakan dalam proses produksi disebut sebagai sisa bahan.

Perlakukan terhadap sisa bahan tersebut tergantung dari harga jual sisa bahan tersebut.

Apabila harga jual dari sisa bahan ini rendah, pada umumnya tidak dilakukan pencatatan jumlah dan harganya sampai ketika penjualannya.

Namun apabila harga jual dari sisa bahan tersebut tinggi, maka harus dicatat jumlah dan harga jual dari sisa bahan tersebut ke dalam kartu persediaan ketika sisa bahan diserahkan oleh bagian produksi ke bagian gudang.

Apabila dalam proses produksi terdapat sisa bahan, maka masalah yang muncul adalah bagaimana cara dalam memperlakukan hasil penjualan dari sisa bahan tersebut.

Nah, berikut ini adalah beberapa perlakuan terhadap hasil penjualan sisa bahan.

1. Sebagai Pengurangan Biaya Bahan Baku yang Digunakan dalam Pesanan yang Menghasilkan Sisa Bahan Tersebut.

Apabila sisa bahan yang terjadi disebabkan karena karakteristik dari proses pengolahan suatu pesanan tertentu, maka hasil dari penjualan sisa bahan bisa diidentifikasikan dengan pesanan tersebut.

Jurnal yang dapat dibuat ketika penjualan sisa bahan adalah sebagai berikut:

TanggalKeterangan / Nama AkunRefDebet (Rp)Kredit (Rp)
Kas / Piutang dagangRp.$$$
       Barang dalam proses (BDP) – biaya bahan bakuRp.$$$

Hasil dari penjualan sisa bahan tersebut juga harus dicatat ke dalam kartu harga pokok pesanan yang berkaitan.

Pencatatan tersebut dilakukan di kolom “biaya bahan baku” sebagai pengurang biaya bahan baku pesanan tersebut.

2. Sebagai Pengurangan Biaya Overhead Pabrik Sesungguhnya.

Apabila sisa bahan yang ada tidak bisa diidentifikasikan pada pesanan tertentu, dan sisa bahan adalah suatu hal yang bisa terjadi dalam proses produksi, maka hasil penjualan dari bahan tersebut bisa diperlakukan sebagai pengurang BOP sesungguhnya.

Berikut ini adalah jurnal yang dapat dibuat ketika penjualan sisa bahan terjadi.

TanggalKeterangan / Nama AkunRefDebet (Rp)Kredit (Rp)
Kas / Piutang dagangRp.$$$
       Biaya overhead pabrik sesungguhnyaRp.$$$

3. Sebagai Penghasilan di Luar Usaha.

Hasil dari penjualan sisa bahan bisa juga diperlakukan sebagai pendapatan di luar kegiatan usaha dan tidak sebagai pengurang biaya produksi.

Jurnal yang dapat dibuat adalah sebagai berikut.

TanggalKeterangan / Nama AkunRefDebet (Rp)Kredit (Rp)
Kas / Piutang dagangRp.$$$
       Hasil penjualan sisa bahanRp.$$$

Akun hasil penjualan sisa bahan ini disajikan dalam laporan laba rugi, yaitu masuk ke dalam kelompok pendapatan di luar usaha (other income).

 

Pencatatan Sisa Bahan Baku

Apabila jumlah dan juga nilai dari sisa bahan ini tinggi atau besar, maka dibutuhkan suatu pengawasan terhadap persediaan sisa bahan.

Pemegang kartu persediaan yang ada di bagian akuntansi harus mencatat mutasi persediaan sisa bahan yang ada di gudang.

Terdapat beberapa cara yang dapat dilakukan untuk melakukan pencatatan persediaan sisa bahan, yaitu sebagai berikut.

  • Bagian akuntansi persediaan mengadakan kegiatan pencatatan mutasi persediaan sisa bahan ke dalam kartu persediaan.

Ketika sisa bahan ditransfer dari bagian produksi ke bagian gudang, selanjutnya bagian akuntansi persediaan akan mendapatkan atau menerima laporan jumlah sisa bahan dari bagian gudang.

Setelah itu bagian akuntansi persediaan akan mencatat kuantitas dari sisa bahan ke dalam kartu persediaan.

Ketika persediaan sisa bahan dijual, maka harus dibuat jurnal seperti yang sudah di jelaskan di atas.

Bagian akuntansi persediaan akan melakukan pencatatan mutasi persediaan sisa bahan hanya dalam kuantitas-nya saja, tanpa nilai uangnya.

  • Bagian akuntansi persediaan tidak hanya mengadakan pencatatan terhadap mutasi persediaan sisa bahan dalam kuantitas-nya saja, namun pada nilai uangnya juga.

Apabila bagian akuntansi persediaan mengadakan pencatatan terhadap mutasi persediaan sisa bahan, baik dalam kuantitas atau pun dalam nilai uangnya, maka pencatatan persediaan sisa bahan dan penjualannya bisa dilakukan dengan menggunakan beberapa metode berikut ini.

Contoh Soal 3

Bagian produksi menyerahkan sebanyak 2.000 kg sisa bahan ke bagian gudang. Sisa bahan tersebut diperkirakan bisa dijual dengan harga Rp.5.000/kg. Sampai pada akhir periode akuntansi, sisa bahan tersebut sudah terjual sebanyak 1.250 kg dengan harga Rp.6000/kg.

Lakukanlah semua penjurnalan yang dibutuhkan untuk mencatat transaksi tersebut!

Jawab:

Metode I

Berikut ini merupakan jurnal penyerahan persediaan sisa bahan dari bagian produksi ke bagian gudang, apabila hasil penjualan sisa bahan sebagai pendapatan di luar usaha.

TanggalKeterangan / Nama AkunRefDebet (Rp)Kredit (Rp)
Persediaan sisa bahanRp.10.000.000
       Hasil penjualan sisa bahanRp.10.000.000
(2.000 x Rp.5.000)

Dalam penjurnalan tersebut, akun yang berada di posisi kredit tergantung dari perlakuan terhadap hasil penjualan sisa bahan.

Berikut ini adalah jurnal penjualan sisa bahan.

TanggalKeterangan / Nama AkunRefDebet (Rp)Kredit (Rp)
Kas / Piutang dagangRp.7.500.000
       Persediaan sisa bahanRp.7.500.000
(1.250 x Rp.6.000)

Pada akhir periode harus dibuat jurnal penyesuaian (adjusting journal entry). Hal tersebut dikarenakan terdapat persediaan sisa bahan yang belum laku dijual yaitu sebanyak 750 kg.

Pada jurnal yang pertama sudah dicatat hasil penjualan sebesar 2.000 kg, namun pada nyata nya yang sudah direalisasikan terjual baru 1.250 kg.

Sehingga hasil penjualan dari sisa bahan adalah sebesar Rp.10.000.000 harus dikurangi Rp.3.750.000.

Rp.3750.000 ini berasal dari (750 x Rp.5.000) yaitu jumlah hasil penjualan yang belum direalisasikan.

Jurnal penyesuaian (adjusting journal) yang dibuat pada akhir periode adalah sebagai berikut.

TanggalKeterangan / Nama AkunRefDebet (Rp)Kredit (Rp)
Hasil penjualan sisa bahan3.750.000
       Pendapatan yang belum direalisasikan3.750.000

Pada akhir periode juga harus dibuat penyesuaian jika terjadi perbedaan antara harga jual sisa bahan yang ditaksir dengan harga sesungguhnya.

Terdapat selisih dalam periode tersebut sebesar Rp.1.000/kg (Rp.6.000 – Rp.5.000) dan jumlah sisa bahan yang terjual adalah 1.250 kg.

Sehingga selisih pada periode tersebut adalah Rp.1.250.000 (Rp.1.000 x 1.250 kg). Berikut ini adalah jurnal penyesuaian karena adanya selisih harga jual.

TanggalKeterangan / Nama AkunRefDebet (Rp)Kredit (Rp)
Persediaan sisa bahan1.250.000
       Hasil penjualan sisa bahan1.250.000

Jurnal pencatatan persediaan, penjualan, dan penyesuaian sisa bahan pada akhir periode dapat digambarkan sebagai berikut.

biaya bahan baku

Metode II

Perbedaan antara metode I dengan metode II hanya pada jurnal yang dibuat ketika sisa bahan diserahkan ke gudang dan penjualannya.

Berikut ini jurnal penyerahan sisa bahan dari bagian produksi ke bagian gudang.

TanggalKeterangan / Nama AkunRefDebet (Rp)Kredit (Rp)
Persediaan sisa bahan10.000.000
       Penghasilan yang belum direalisasikan10.000.000
(2.000 x Rp.5.000)

Berikut ini adalah jurnal penjualan sisa bahan.

TanggalKeterangan / Nama AkunRefDebet (Rp)Kredit (Rp)
Kas / piutang dagang7.500.000
      Hasil penjualan sisa bahan7.500.000
(1.250 x Rp.6.000)
TanggalKeterangan / Nama AkunRefDebet (Rp)Kredit (Rp)
Penghasilan yang belum direalisasikan6.250.000
       Persediaan sisa bahan6.250.000
(1.250 x Rp.5.000)

Pada metode ke II ini jika terdapat persediaan sisa bahan yang belum terjual dan terjadi selisih harga jual, maka pada akhir periode tidak harus dibuat jurnal penyesuaian seperti pada metode I.

Berbagai jurnal yang dibuat dalam metode ke II ini bisa digambarkan sebagai berikut.

biaya bahan baku

Baca Juga: Biaya Tenaga Kerja

 

Produk Rusak (Spoiled Goods)

Produk rusak adalah suatu produk yang tidak sesuai dengan standar mutu yang sudah ditetapkan, yang secara ekonomis sudah tidak bisa diperbaiki menjadi suatu produk yang baik.

Produk rusak dengan sisa bahan tentunya berbeda. Sisa bahan adalah bahan yang mengalami kerusakan dalam proses produksi, sehingga belum sempat menjadi suatu produk.

Sedangkan produk rusak adalah produk yang sudah menyerap biaya bahan baku, biaya tenaga kerja, dan biaya overhead pabrik.

Perlakuan terhadap produk rusak ini tergantung dari sifat dan juga penyebab terjadinya kerusakan.

Apabila penyebab terjadinya produk rusak karena sulitnya pengerjaan suatu pesanan tertentu atau berbagai macam faktor luar biasa lainnya, maka harga pokok produk rusak akan dibebankan sebagai tambahan harga pokok produk yang tidak rusak dalam pesanan tersebut.

Apabila produk rusak tersebut masih dapat dijual, maka hasil dari penjualan produk rusak tersebut diperlakukan sebagai pengurang biaya produksi pesanan yang menghasilkan produk rusak tersebut.

Apabila produk rusak adalah suatu hal yang normal terjadi pada proses pengolahan produk, maka kerugian yang muncul sebagai akibat terjadinya produk rusak akan dibebankan pada produksi secara keseluruhan.

Yaitu dengan cara memperhitungkan kerugian tersebut di dalam tarif biaya overhead pabrik (BOP).

Sehingga anggaran biaya overhead pabrik yang akan dipakai untuk menentukan tarif BOP terdiri dari beberapa elemen berikut ini.

Biaya bahan penolongRp.$$$
Biaya tenaga kerja tidak langsungRp.$$$
Biaya reparasi dan pemeliharaanRp.$$$
Biaya asuransiRp.$$$
Biaya overhead pabrik lainRp.$$$
Rugi produk rusak (hasil penjualan – harga pokok
produk rusak)
Rp.$$$
Biaya overhead pabrik yang dianggarkanRp.$$$

Seluruh biaya tersebut di-jumlah sehingga menghasilkan BOP yang dianggarkan.

Sedangkan untuk menghitung tarif biaya overhead pabrik dapat menggunakan rumus berikut ini.

tarif bop

Apabila terjadi produk rusak, maka kerugian yang sesungguhnya terjadi akan didebetkan dalam akun biaya overhead pabrik sesungguhnya.

 

Pencatatan Produk Rusak

Terdapat beberapa macam perlakuan atau pencatatan yang bisa dilakukan pada produk rusak, yaitu sebagai berikut.

1. Jika Produk Rusak Dibebankan Pada Pesanan Tertentu

Contoh Soal 4

PT Mastah Bisnis memproduksi berdasarkan atas pesanan. Pada bulan Januari 20×9 perusahaan menerima pesanan pembuatan produk A sebanyak 1.000 unit.

Karena pesanan tersebut adalah pesanan yang memerlukan ketepatan spesifikasi yang ditentukan oleh pemesan, maka produk rusak yang terjadi akan dibebankan pada pesanan tersebut.

Untuk dapat memenuhi pesanan tersebut perusahaan memproduksi sebanyak 1.100 produk A, dengan rincian biaya sebagai berikut.

Biaya bahan bakuRp.75.000
Biaya tenaga kerja langsungRp.175.000
Biaya overhead pabrik150% dari biaya tenaga kerja langsung

Ketika pesanan tersebut selesai dikerjakan ternyata ada 100 unit produk A yang rusak, yang secara ekonomis tidak bisa diperbaiki.

Diperkirakan produk tersebut dapat dijual dengan harga Rp.350 per unit-nya. Buatlah jurnal yang dibutuhkan untuk mencatat transaksi tersebut!

Jawab

Berikut ini adalah jurnal untuk mencatat biaya produksi dalam mengolah 1.100 unit produk A.

TanggalKeterangan / Nama AkunRefDebet (Rp)Kredit (Rp)
BDP – Bahan baku75.000
BDP – Biaya tenaga kerja langsung175.000
BDP – Biaya overhead pabrik262.500
       Persediaan bahan baku75.000
       Gaji dan upah175.000
       BOP yang dibebankan262.500
150 % x Rp.175.000 = Rp.262.500

Andai saja 100 produk A tidak mengalami kerusakan, maka harga pokok dari produk A adalah Rp.466 per unit (Rp.512.000 : 1.100 unit).

Karena terdapat 100 produk A yang rusak, maka harga pokok produk rusak dibebankan pada produk yang tidak rusak.

Oleh karena itu produk A yang tidak rusak mempunyai harga pokok sebesar Rp.523 per unit (Rp.512.500 : 1.000).

Apabila produk rusak tersebut masih bisa dijual dengan harga Rp.350 per unit, maka hasil penjualan tersebut akan diperlakukan sebagai pengurang dari biaya produksi yang sudah dibebankan kepada produk yang tidak rusak.

Berikut ini adalah jurnal untuk mencatat nilai jual produk rusak dan pengurangan biaya produksi pesanan.

TanggalKeterangan / Nama AkunRefDebet (Rp)Kredit (Rp)
Persediaan produk rusak35.000
       BDP – biaya bahan baku5.100
       BDP – biaya tenaga kerja langsung11.925
      BDP – biaya overhead pabrik17.925

Pembagian nilai jual produk rusak sebagai pengurang terhadap setiap akun barang dalam proses didasarkan pada perbandingan setiap elemen biaya dalam harga pokok produk rusak, berikut penjelasannya.

biaya bahan baku

Jurnal yang digunakan untuk mencatat harga pokok produk jadi adalah sebagai berikut:

TanggalKeterangan / Nama AkunRefDebet (Rp)Kredit (Rp)
Persediaan produk rusak477.550
       BDP – biaya bahan baku69.900
       BDP – biaya tenaga kerja langsung163.075
       BDP – biaya overhead pabrik244.575

Karena produk rusak masih bisa dijual dengan harga Rp.35.000, maka biaya produksi berkurang menjadi Rp.477.500 (Rp.512.500 – Rp.35.000).

Oleh karena itu harga pokok per unit produk A yang tidak rusak adalah Rp.478 (Rp.477.500 : 1.000).

2. Jika Kerugian Produk Rusak Dibebankan Pada Semua Produk

Contoh Soal 5

PT Javaque melakukan produksi berdasarkan pesanan. Karena produk rusak adalah sesuatu hal yang wajar atau biasa terjadi dalam proses produksi, maka kerugian adanya produk rusak sudah diperhitungkan dalam penentuan tarif BOP di awal periode.

Tarif BOP adalah sebesar 160% dari biaya tenaga kerja langsung. Pada bulan Febuari 20×9, perusahaan menerima suatu pesanan produk AB sebanyak 2.000 unit.

Biaya produksi yang di keluarkan untuk dapat mengerjakan pesanan tersebut adalah sebagai berikut.

Biaya bahan bakuRp.100.000
Biaya tenaga kerja langsungRp.250.000
Biaya overhead pabrik (160% x Rp.250.000)Rp.400.000

Setelah pesanan tersebut selesai dikerjakan, ternyata dari 2.300 unit produk yang selesai dikerjakan terdapat 300 unit yang rusak.

Diperkirakan produk rusak tersebut masih laku seharga Rp.200 per unit.

Buatlah penjurnalan yang dibutuhkan untuk mencatat kondisi tersebut!

Jawab

Berikut ini adalah jurnal yang digunakan untuk mencatat biaya produk dalam pengolahan produk AB.

TanggalKeterangan / Nama AkunRefDebet (Rp)Kredit (Rp)
BDP – BBB100.000
BDP – BTKL250.000
BDP – BOP400.000
       Persediaan bahan baku100.000
      Gaji dan upah250.000
      BOP yang dibebankan400.000

Karena dalam tarif BOP sudah diperhitungkan kerugian produk rusak, maka semua produk yang diproduksi akan dibebani kerugian produk rusak.

Sehingga kerugian sesungguhnya yang muncul dari produk rusak akan didebitkan dalam akun BOP sesungguhnya.

Berikut merupakan perhitungan kerugian karena adanya produk rusak dari contoh soal 5.

biaya bahan baku

Berikut ini adalah jurnal yang dibuat untuk melakukan pencatatan produk rusak dan kerugian.

TanggalKeterangan / Nama AkunRefDebet (Rp)Kredit (Rp)
Persediaan produk rusak60.000
BOP sesungguhnya37.800
      BDP – BBB12.900
      BDP – BTKL32.700
      BDP – BOP52.200
(300 x Rp.43) = Rp.12.900
(300 x Rp.109) = Rp.32.700
(300 x Rp.174) = Rp.52.200

Berikut ini adalah jurnal untuk mencatat produk jadi yang tidak rusak.

TanggalKeterangan / Nama AkunRefDebet (Rp)Kredit (Rp)
Persediaan produk jadi672.000
       BDP – BBB86.000
       BDP – BTKL218.000
       BDP – BOP348.000
(2.000 x Rp.43) = Rp.86.000
(2.000 x Rp.109) = Rp.218.000
(2.000 x Rp.174) = Rp.348.000

 

Produk Cacat (Defective Goods)

Produk cacat adalah suatu produk yang tidak sesuai dengan standar kualitas yang sudah ditentukan, namun dengan mengunakan biaya pengerjaan kembali untuk memperbaikinya, maka produk tersebut secara ekonomis bisa menjadi produk jadi yang baik.

Masalah yang muncul dengan adanya produk cacat ini adalah bagaimana memperlakukan biaya tambahan pengerjaan kembali atau rework cost pada produk cacat tersebut.

Sebenarnya perlakuan terhadap biaya pengerjaan kembali produk cacat hampir sama seperti yang dilakukan pada produk rusak.

Apabila produk cacat bukan menjadi hal yang wajar atau biasa dalam proses produksi, namun karena karakteristik pengerjaan pesanan tertentu, maka rework cost bisa dibebankan sebagai tambahan biaya produksi pesanan yang bersangkutan.

Selain itu rework cost juga bisa dibebankan kepada semua produk. Yaitu dengan cara memperhitungkan rework cost ke dalam tarif BOP.

Biaya pengerjaan kembali produk cacat yang sesungguhnya akan dicatat pada sisi debet dalam akun BOP sesungguhnya.

1. Dibebankan pada Pesanan Tertentu

Contoh Soal 6

PT Maju Jaya menerima suatu pesanan produk C. Biaya produksi yang dikeluarkan untuk membuat produk C adalah sebagai berikut.

Biaya bahan bakuRp.40.000
Biaya tenaga kerja langsungRp.25.000
Biaya overhead pabrik (160% x Rp.250.000)200% dari biaya tenaga kerja langsung

Setelah pengerjaan 100 unit produk C selesai, ternyata ada 10 unit yang cacat, dan secara ekonomis masih bisa diperbaiki.

Berbagai biaya pengerjaan kembali 10 unit produk C tersebut terdiri dari biaya tenaga kerja langsung Rp.5.000 dan BOP sebesar tarif yang biasa digunakan.

Buatlah penjurnalan yang sesuai dengan transaksi tersebut!

Jawab
  • Jurnal untuk mencatat biaya produksi 100 unit produk C.
TanggalKeterangan / Nama AkunRefDebet (Rp)Kredit (Rp)
BDP – BBB40.000
BDP – BTKL25.000
BDP – BOP25.000
       Persediaan bahan baku40.000
       Gaji dan upah25.000
       BOP yang dibebankan25.000
  • Jurnal untuk mencatat rework cost apabila biaya dibebankan sebagai tambahan biaya produksi pesanan.
TanggalKeterangan / Nama AkunRefDebet (Rp)Kredit (Rp)
BDP – BTKL5.000
BDP – BOP10.000
       Gaji dan upah5.000
       BOP yang dibebankan10.000
  • Jurnal untuk mencatat harga pokok produk jadi.
TanggalKeterangan / Nama AkunRefDebet (Rp)Kredit (Rp)
Persediaan produk jadi130.000
      BDP – BBB40.000
      BDP – BTKL30.000
      BDP – BOP60.000

2. Dibebankan pada Produk Secara Keseluruhan

Contoh Soal 7

Dalam prose produksi yang terjadi di PT Nusantara selalu terjadi produk cacat. Produk tersebut secara ekonomis masih bisa diperbaiki, yaitu dengan mengeluarkan cost rework.

Sehingga, pada saat menentukan tarif BOP, dalam anggaran BOP sudah diperhitungkan taksiran cost rework produk cacat yang akan dikeluarkan selama periode anggaran.

Tarif BOP ditentukan sebesar 150% dari BTKL. Dalam periode anggaran tersebut PT Nusantara menerima pesanan sebanyak 500 unit produk BC.

Biaya produksi yang dikeluarkan untuk menyelesaikan produk tersebut adalah sebagai berikut.

Biaya bahan bakuRp.100.000
Biaya tenaga kerja langsungRp.124.000

Setelah pengerjaan produk BC selesai, ternyata terdapat 50 unit produk BC yang cacat.

Rework cost yang dikeluarkan untuk memperbaiki produk tersebut terdiri dari BTKL sebesar Rp.10.000 dan BOP pada tarif yang digunakan.

Buatlah penjurnalan yang dibutuhkan untuk mencatat kondisi tersebut!

Jawab
  • Jurnal untuk mencatat biaya produksi 500 unit produk BC.
TanggalKeterangan / Nama AkunRefDebet (Rp)Kredit (Rp)
BDP – BBB100.000
BDP – BTKL125.000
BDP – BOP187.500
       Persediaan bahan baku100.000
      Gaji dan upah125.000
      BOP yang dibebankan187.500
  • Jurnal untuk mencatat rework cost apabila biaya dibebankan pada produk secara keseluruhan.
TanggalKeterangan / Nama AkunRefDebet (Rp)Kredit (Rp)
BOP sesungguhnya25.000
      Gaji dan upah10.000
      BOP yang dibebankan15.000
  • Jurnal untuk mencatat harga pokok produk jadi.
TanggalKeterangan / Nama AkunRefDebet (Rp)Kredit (Rp)
Persediaan produk jadi412.500
      BDP – BBB100.000
      BDP – BTKL125.000
      BDP – BOP187.500

Akhir Kata

Demikianlah sedikit pembahasan tentang biaya bahan baku. Semoga artikel ini bisa bermanfaat dan bisa menambah wawasan kamu. Jika ada saran, kritik, atau pertanyaan silahkan sampaikan di kolom komentar. Terimakasih.

2 pemikiran pada “Biaya Bahan Baku (BBB)”

Tinggalkan komentar